Wakil Ketua DPD RI Desak Kemenlu Minta Penjelasan Australia Soal Penangkapan Nelayan Papua

Jakarta, Terminalnews.co – Wakil ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Sultan B Najamudin mendesak pemerintah Indonesia melalui Kementerian Luar Negeri dan kementerian Kelautan Perikanan untuk aktif memantau perkembangan kondisi nelayan Papua yang ditangkap oleh otoritas Australia.

“Kami harap Kemenlu RI segera membangun komunikasi intensif bersama pemerintah Australia untuk meminta penjelasan resmi. Sehingga kedua pihak mendapatkan solusi terbaik bagi para nelayan”, ujar Sultan melalui keterangan resminya pada Selasa (25/06).

Sultan mengatakan para nelayan yang ditangkap oleh otoritas Australia harus diperhatikan dan didampingi oleh kedutaan besar RI untuk Australia. Harapannya mereka segera dibebaskan untuk dipulangkan ke tanah air.

“Pemerintah juga perlu mengetahui lokasi atau titik penangkapan para nelayan secara pasti. Karena wilayah perbatasan laut RI-Australia masih terdapat zona maritim atau zona abu-abu yang belum diputuskan sebagai batas tunggal”, tegasnya.

Baca Juga :  Harry Maguire dilaporkan akan berusaha untuk meninggalkan Manchester United musim panas ini setelah dicopot dari jabatan kapten klub.

Senator asal Bengkulu ini mengungkapkan pihaknya sangat menghormati hak kedaulatan wilayah dan hukum Australia. Namun Pemerintah RI harus tegas meminta agar pemerintah Australia memperhatikan kembali dan menghormati perjanjian MoU BOX 1974 yang mengatur hak-hak nelayan tradisional di kawasan perairan itu.

“Kami mendapatkan informasi bahwa nelayan kita sering diintimidasi dan ditenggelamkan kapalnya saat melakukan aktivitas penangkapan ikan. Artinya ada proses penindakan otoritas Australia terhadap nelayan tradisional tanpa melewati proses hukum”, ujarnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Share post:

Subscribe

spot_img

Popular

More like this
Related

Cara Dua Sahabat Membidik Jazz di Indonesia

JAKARTA, TERMINALNEWS.CO - Fotografi bisa membuat orang tergila-gila, sehingga...

Kejaksaan Agung Periksa 2 Saksi Kasus Impor Gula PT SMIP

JAKARTA, TERMINALNEWS.CO - Tim Jaksa Penyidik pada Direktorat Penyidikan...

BNI Finance Bukukan Pembiayaan Rp2,89 Triliun di Semester I-2024, Melesat 216%

JAKARTA, TERMINALNEWS.CO - PT BNI Multifinance (BNI Finance), anak...

Campur Aduk Emosi dalam Sinetron ‘Di Antara Dua Cinta’ SCTV: Rahasia dan Pengkhianatan Menguak

JAKARTA,TERMINALNEWS.CO -- Banyak kejutan hadir dalam Sinetron 'Di Antara...